Cold Rolling

Berbagai proses digunakan dalam pembuatan komponen logam dalam kondisi dingin, seperti blanking dan forming, punching, shearing, cold forging, cold extrusion, powder pressing, dan cold rolling. Jenis yang paling populer untuk aplikasi ini adalah ASSAB XW-42, material jenis D2 tradisional (DIN standard 1,2379, JIS SKD 11). Namun, ASSAB dapat menawarkan beraneka ragam pemecah masalah tergantung pada mekanisme kegagalan yang diidentifikasi.

Rolling diklasifikasikan menggunakan suhu logam yang digulung. Lembaran, kepingan, bar, dan batang adalah contoh produk yang mengalami proses cold-rolling. Umumnya, materi kerja yang mengalami cold-rolling jauh lebih kecil dan memiliki kekuatan yang lebih besar dibandingkan dengan materi yang mengalami hot-rolling. Four high atau cluster mill diperlukan untuk proses cold rolling. Namun, cold rolling tidak dapat mengurangi ketebalan materi kerja sebanyak hot rolling dalam single pass.

Pilihan baja terbaik wajib untuk perkakas pembentuk; tidak hanya turut mempertimbangkan prosesnya, tetapi juga jenis logam yang dibentuk dan jumlah komponen yang akan diproduksi. Dalam hal ini, cold rolling adalah metode yang digunakan untuk membentuk logam dengan melewatkan lembaran logam melalui satu atau sepasang roll untuk memperoleh pengurangan ketebalan yang diperlukan, tapi juga memperoleh ketebalan yang seragam. Sebuah baja perkakas yang tangguh adalah solusi Anda!

 

ASSAB 88
ASSAB PM 23 SuperClean
ASSAB XW-10
Vanadis 4 Extra SuperClean
Vanadis 8 SuperClean
Vancron SuperClean